BackPacker to Jogjakarta

Ngamen@Malioboro

 

 Hai..hai… hai..

Uda lama g nulis, blog serasa jamuren..

Nah, kali ini saya mo share pengalaman sy ber- backpack ke Jogja. Semoga pengalaman saya bisa memberi gambaran bwt backpacker yang mau jalan ke Jogja hehehhee… Oks, here we go… ^^;

Nah, perjalanan backpack saya dimulai tgl 24 Juli 2009 dan berakhir tgl 26 Juli 2009.Total 3 hari 2 malam di Jogja.

———————-

Jumat, 24 Juli 2009

 Sinar matahari pagi itu g’ terlalu panas, cukuplah bwt kasih semangat ber-backpack😀. Hari itu kami brangkat dari stasiun Gubeng Surabaya menuju Stasiun Tugu Jogja pk. 07.00 dengan menunggangi kereta Sancaka (Kereta bisnis bertarif 65-70rb). Perjalanan dari Stasiun Gubeng-Tugu memakan waktu sekitar 5-5,5 jam-an.Pemandangan selama perjalanan bagus Sodara! Lewat sawah2, pemukiman penduduk, kota-kota dsb. Akhirnya kemarin kami nyampek stasiun Tugu-Jogja jam 12.30 WIB.

Di stasiun Tugu, abis shlt, buang ‘ganjelan’ dll, tanpa babibu lagi, langsung dah cari penginapan. Begitu keluar dari stasiun Tugu, suasana Jogja bener2 kerasa. Beda banget sama Surabaya. Di sana masih banyak becak dengan bentuknya yg khas, orang2 bercakap dengan bahasa jawa yang halus enak didenger kuping, hawanya yang ndak terlalu panas. Pokoke Okelah!!😀

Fyi, bwt kaum backpack dg kondisi kantong terbatas, bisa cari penginapan di jalan Dagen/Sastrowijayan. Kalau dari stasiun Tugu, begitu keluar halaman langsung belok kiri, perempatan belok kanan. Masuk jalan Malioboro, jalan belok kanan kedua, itulah Jl. Dagen. Penginapan & Hotel di sana nayamul terjangkau kok😀. Rata2 (65rb s/d 85rb+ppn)per malam untuk kamar mandi dalam+kipas angin.

*Tips: Kalo merencanakan ber-backpack ke Jogja, lebih baik Anda memesan penginapan/hotel jauh2 hari sebelum hari H. Terlebih jika waktunya akhir pekan. Soalnya di sana tiap week-end seringkali penginapan/hotel full semua.

Jam sudah menunjukkan pk. 16.30.  Okei, setelah dirasa otot2 bisa diajak kompromi, saatnya jalan2 menyusuri  kota Jogja. Objek pertama yang wajib bin harus dikunjungi adalah Malioboro, pasar kaki lima disepanjang trotoar Jl. Malioboro. Di sini banyak barang2 etnis jogja dijual. Mulai dari sandal, topi, baju, celana dan berbagai macam aksesoris khas Jogja dijual.

*Tips: Harga yang ditawarin pedagang Malioboro biasanya 2-3x harga aslinya. Jadi kalo mau nawar bisa 1/3-1/2 harga yang ditawarin sama penjualnya ya…

Nah, berhubung uda deket magrib, yuk mari bergegas ke Masjid. Tanpa mengurangi mahzab jalan2 backpack, kita sholat di Masjid Gedhe. Tempatnya tepat di sebelah barat alun-alun Lor, deket kraton. Di sini masjidnya sungguh anggun dan nilai seni Jawanya sangat kental. Bisa diliat dari bentuk desain masjidnya yg menyerupai pendopo, kemudian ukiran2 dan hiasan di langit-langitnya, lampu kuno khas jawa dll.

Kebetulan, sewaktu saya ber backpack ke Jogja, lagi ada event festival jajanan yang diadakan di halaman Monumen Serangan Umum Satu Maret.  Acaranya bertajuk SPEKTAKULINER FESTIVAL KULINER JOGJA 2009. Di festival itu, banyak stan2 yg menawarkan jajanan aneh-aneh. Misalnya, Nasi bakar, Sate Hiu, Sate Kambing Africa (bayangin coba, kambing local aja pating kemleler, kok sampek ngimpor. Dari Afrika hehhehehe) pokoke masih buanyak jajanan dengan judul unik. Dan jangan salah, di sini semua jajanannya murah. Range harganya antara 3rb-20rb. Oiya, untuk masuk ke festifal ini, ndak perlu mbayar. Alias Gratis!

Setelah sy kenyang dan  puas jalan2 di Spektakuliner, saya melanjutkan perjalanan ke Malioboro bwt beli titipan2 barang dr temen2.

bataBiasanya kl malem di sekitar Malioboro Mall ada konser kecil2an dari para pengamen. Jangan salah, ini pengamen bukan pengamen kebanyakan. Coba liat gambar di samping dari penampilan, mereka      menarik perhatian bukan…? Siapapun yang liat pasti tertarik.  Kalo secara objektif, musik ini dimainkan dengan alat2 musik tradisional (angklung, tipung, sejenis Bonang*ndak tau namanya akuw :D) dan diberi sedikit sentuhan kendang, shg menghasilkan ambu-ambu koplo. Lagu yang dimainkan tidak hanya 1-2 Sodara! nyaris 10an. G’ heran kl durasinya nyaris sejam. Yang nonton dari berbagai kalangan ada. Turis local, turis impor, sesama pengamen, tukang parkir, bakul2 kaki5 pun tak mau ketinggalan. Sawerannya Pemirs, Huwakeh! Satu kali pertunjukan, saweran yang didapet bisa sak kerdus air mineral gelas FULL!

Lanjoot, setelah lelah nonton pertunjukan konser tradisional itu, kita balik ke penginapan. Pengen cepet tidur spy besoknya fit lagi bwt nglanjutin perjalanan😀

—————————–

Sabtu, 25 Juli 2009

Agenda hari  ini, jalan2 ke luar full seharian. Lokasi yang mau kita kunjungi; Borobudur, Kaliurang, KotaGede. Dalam sehari max. kita ambil 3 objek motorwisata. Soalnya takut waktu&staminanya ndak mumpuni. Pastinya butuh stamina extra bwt  nyasar2 di jalan hehehhehe….

Transportasinya, kita pakek motor. Ekonomis Broo!! Untuk sewa motor, bisa dicari di Jl. Pasar Kembang/Dagen. Kemaren kita nyewa yg di Sarkem, deket Stasiun Tugu. Kira2 50meteran kea rah timur stasiun Tugu. Sewa motornya 50-80 ribu/24jam. Untuk motor astrea legenda, tarifnya limapuluhribuan, Honda Supra X harga sewanya 65ribuan, Supra 125D harganya tujuhpuluh ribu. Motor matic, sewanya paling mahal. Mulai 80-85ribuan. Oiya, syarat-syarat sewa motornya: alamat yang tertulis di KTP dan SIM penyewa harus sama, kemudian isi formulir, dan kasih uang jaminan 1 juta rupiah. Jangan kuatir, Tenkyiu Mr. Richie Sitorus  ^^;

OKei, motor uda dapet. Saatnya jalan!

Objek pertama yang kita kunjungi adalah Borobudur. Bagi yang baru pertama kali ke jogja, jangan ragu dan jangan bimbang, mulai dari jalan pasar kembang sudah ada penunjuk arah menuju Borobudur. Intinya, temukan jalan Magelang. Nah , tar tinggal susuri aja itu jalan. Dijamin nyampek daah… asalkan tetep liad petunjuk jalan ya… Jarak tempuh dari Jogja 0,0 km kira2 37 km.

Harga tiket masuk Borobudur limabelas ribu rupiah untuk wisatawan domestic dan seratus ribu rupiah untuk wisatawan asing. Sampai di sini, silakan bersenang2, dan berfoto ria. Jangan lupa mampir ke museum unik karcisBBya.. hanya dengan 3ribu rupiah, kita bisa liad2 rekor keanehan di sini. Seperti buku seberat 10 ton, baju emas, manusia terkecil di dunia, pelukis tercepat, bambu dengan buku silang, rekor melahirkan terbanyak di dunia, anak tercerdas, anak paling berbakat, karya seni dari lumpur Lapindo-Sidoarjo dll.

*Tips: Jangan siang2 ke Borobudurnya. Panas! Lebih baik lagi kalau bawa payung sendiri.

Objek ke dua,

Sebenernya pingin banget jalan ke Kaliurang, tapi berhubung cuaca ndak mendukung alias hujan, akhirnya langsung dah balik ke kota 0,0 km.  Laper? Hohohoho…. Jangan sia-siakan momen lapar Anda tanpa Gudeg. Hehehhe…. Deretan depot gudeg ada di jalan Wijilan. Nah, saya punya pengalaman dudulz mencari jalan  Wijilan, harusnya dari alun-alun belok kiri, saya belok kanan. Akhirnya muter2 di pasar burung dan sekitarnya. Kami istilahkan Mbulet Ntut. Soalnya parah banget nyasar-nyasarnya. Hehehhee… Okei Jaln wijilan kalo dari arah Malioboro, depan  Alun-alun Utara belok   kiri. Kemudian belok kiri lagi dan belok kanan. Sampailah di jalan Wijilan. Pusat Gudeg Jogja. Semua Gudeg di jalan ini uwenak. Harga Gudegnya juga terjangkau. 5000-6000 rupiah. Dijamin kenyang. ^^;

Jadilah, objek ke dua kita andok makan di Wijilan hehehhe…

 

Objek ketiga,

Kota Gedhe.

Kota Gedhe terkenal dengan kerajinan tangan perak. Mulai dari hiasan dinding sampai perhiasan ada. Dari pusat kota kira2 6 kilometer jaraknya. Pusat penjualan handycraft ini berupa deretan toko-toko. Sayangnya tempat ini kurang dikelola jadinya tdk banyak dikunjungi wisatawan.

 

Objek ke empat (baca: nyaris)

Prambanan liat Ramayana Ballet.

Malam harinya, maunya nekat ke Prambanan liat Ramayana Ballet. Heheehee… Sebenernya seminggu  sebelum keberangkatan maunya pesen tiket bwt nonton Sendratari Ramayana. Kebetulan, pas tanggal 25 ada pertunjukan satu episode langsung tamat. Namun sayang seribu sayang, ternyata tiket uda ludes terjual. Karena penasarannya, kita mutusin jalan ke Prambanan naek motor sewan tadi siang. Siapa tau bisa nyusup-nyusup masuk area pentas&bisa nonton pertunjukan ala gretongan😀

 Berbekal peta, dari Kota Gedhe kita blusukan menuju jalan Adi Sucipto, yang merupakan jalan raya menuju Prambanan. Di jalan Adi Sucipto, Anda akan melintasi Ambarukmo Plaza. Setelah 5 km dari Ambarukmo Plasa, kita mulai ragu dan bimbang. Kita lewat jalan yang benar ndak ya? Secara jalur berganti jadi jalur Jogja-Solo. Huhuhuuhuuu… MatekNaaak mana hujan gerimis mulai turun lage..Sialnya, kita lupa g’ pinjem jas ujan ke Pak Richie, Sang Empunya sewa motor ini… huhuuhuhuu.. yawes lah , mau ndak mau, kita pulang aja. Sebelum kita Tersesat ditengah pekatnya hujan…😀

Demikianlah Sodara! Perjalanan ke Prambanan kita FAILED!!

Minggu, 26 Juli 2009

Ini adalah hari terkahir di Jogja. Manfaatkan waktu yg tersisa bet jalan2 di kota. Waktu jalan2 hari ini sekitar 8 jam-an saja. Soalnya kereta balik ke Surabaya, Sancaka berakngkat jam 16.00. For your information, objek wisata di kota buanyak. Misalnya; Malioboro, Benteng Vredeburg, Kraton, Taman pintar, Taman Sari, Bakpia Pathok, Dagadu, Alun-alun Utara-Selatan, backMasjid Gedhe dll. Namun kemarin, objek yang berhasil kami kunjungi hanya Benteng Vredeburg, Kraton, pusat oleh-oleh Dagadu&Bakpia Pathok 25. Hanya dengan ongkos 15 ribu, kita bisa naek becak ke pusat jajanan Dagadu&Bakpia yang letaknya di daerah sebelah barat kraton, sampai balik ke Stasiun Tugu. Waktu kita belanja, Pak Becaknya bakal sabar-setia nungguin kita. Biasanya mereka merekomendasikan stan-stan jajanan mana yang uda terkenal Oke. Tapi saran saya, untuk langkah awal belanja di sana, jangan langsung beli. Ada baiknya Anda liat-liat dan bandingin barang antar stand. Lumayan kan kalo ada selisih hehehehheee… Oiya, fyi lagi, Kemarin saya sempat sedikit kecewa pas beli kaos Dagadu. Saya baru tau, kalau ternyata Dagadu yang  Asli, dibuat dengan 2 macam bahan. Yang kualitas nomor wahid, terbuat dari katun 100%, kainnya enak dipakai, adem dan mresap keringat. Harganya sekitar 60an. Biasanya untuk satu model segala ukuran, harganya sama semua. Yang ke dua, bahannya agak tipis, kualitasnya tentu di bawah yang 100% katun dunk. Harganya sekitar 50an. Jenis kaos yang kedua inilah yang saya beli. Karena begitu masuk toko yang ditunjukin Pak Becak, sy langsung beli. *padahal sempat terpikir juga, “ Kainnya kok elek?! Koyoke , kualitase Dagadu ndak sebagus yg dulu sy pernah beli…” -_-”

Ya sudah, stelah puas blanja oleh2, saatnya balik ke Stasiun Tugu. Jam 4 kereta berangkat. Sambil nunggu jam 4, kita sholat Ashar dulu sambil nyantai2 J

Jam 4, kereta berangkat. Di jalan, uda pada gempor semua ini 4 kaki. Isinya cuman cerita-cerita+ngemil+guyonan+tidoer. Sampek Surabaya, Stasiun Gubeng jam uda menunjuk angka 10.30 pm. Sebagai penutup paket Backpack, kita makan malem di warung lesehan Sumberjo-Bratang. Menunya, faforit kita dunk, Rawon panas+Jeruk Anget. Maknyoooosss!!!

Uda wareg. Saatnya balik ke kos&Bobok… Very nice experience Sob! Perjalanan Backpack pertama yg menyenangkan.!

Sodara-sodara semua. Sekali Anda mengunjungi Jogja, Anda akan ketagihan!! SUWER!😉

Okei, itulah pengalaman kami ber-backpack ria. Sekarang kami sedang menyusun rencana backpack ke-2 hehehhehee….

Salam BackPack!!  ^^;

13 thoughts on “BackPacker to Jogjakarta

  1. Oiya, Special Thanks to my fan, Jenk Prima yang uda kasih semangat bwt nulis. Meskipun sebenarnya aku ndak isa banget nulis.. Meskipun Agak molor, Kuberikan tiket Premier BackPack to Jogjakarta-ku padamau. Heheheee… Thanks ya Prim.. ^^;

  2. walah saya nyasar ke sini,,hee,,

    wah kita senasib nih. saya juga november tahun lalu baru dari jogja. ya begitu deh,,seru:mrgreen:

    desembernya saya ke surabaya juga. gantian mbak cobain trip ke sini,,ke bogor😀

    • Makasih Mas Hanugrah, uda mampir….🙂
      kl ke bogor keknya masih berat di ongkos mas… hehehhehe….
      tapi boleh deh, kl ada guide objek+kisaran biayanya, boleh dunk mas di share…😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s